Rajutan Mama -
Rajutan Mama -

Kokoru Workshop on TV

Posted March 19th, 2014 in class by admin

kokoru workshop

Workshop kokoru diliput oleh Trans 7, lokasi liputan di Rajutan Mama Depok Town Square

Makers @america

Posted March 19th, 2014 in class by admin

The most attractive Makers event in Indonesia. Show and tell, exhibition and on-the-spot workshop.

Come and see the opening by US Ambassador for Indonesia, H.E Robert O. Blake Jr. And watch him hacks and makes one of the prototypes in the exhibition. It’s going to be fun!

More than 10 prototypes and hacking projects will be presented: knitting, electronic, art, music, bioscience, lighting, gardening, robotic, etc.

Proudly brought to you by MakeDoNia and @america, fully supported by The US Embassy

Nova Ladies Fair 2013, 9 September 2013

Posted November 12th, 2013 in class by admin

Rajutan Mama mendapatkan kesempatan bersama 53 komunitas lainnya di acara Womans and Community Days Out tg 9 September 2013 di acara Nova Ladies Fair 2013.

Berikut adalah foto-foto Rajutan Mama di Nova Ladies Fair

 

@ Tabloid NOVA

Posted November 12th, 2013 in class by admin

Kegiatan Rajutan Mama kembali dimuat di Tabloid NOVA 15 September 2013

Rajutan Mama @Metro TV

Posted November 12th, 2013 in class, Liputan by admin

Kegiatan Rajutan Mama diliput dan ditayangkan di Metro TV program wideshoot 24 September 2013. Liputannya dilakukan di Learning Lounge Plaza Semanggi lt3 bersamaan dengan gathering bulanan september 2013.

Rajutan Mama di Wideshoot Metro TV

upload di youtube

Posted April 29th, 2013 in class by admin

Liat disini ya…….Liputan Rajutan Mama @DAAI TV

 

 

 

One Day Workshop Knit and Crochet

Posted April 29th, 2013 in class by admin

Tanggal 28 April, Rajutan Mama menyelanggarakan one day workshop knit and Crochet di Learning Lounge Plaza Semanggi.

Seru bertemu dengan teman-teman baru, belajar pengetahuan baru. Terimakasih kepada teman-teman yang telah bergabung, tunggu jadwal berikutnya ya.

 

Project Busana dari Rajutan

Posted March 24th, 2013 in class by admin

Membuat busana atau baju dari rajutan adalah suatu proses yang memerlukan waktu, dari sehelai benang dirajut menjadi satu pakaian. Untuk saat ini Rajutan Mama konsisten mengajarkan siswa kursusnya untuk bisa mengaplikasikan rajutan menjadi busana. Sebuah aktualisasi dari dalam bentuk karya.

 

Berikut adalah baju-baju cantik yang dibuat dari Rajutan , menggunakan teknik knitting maupun crochet. Berminat bergabung?

Rajutan Mama Shop and Club

Depok Town Square

08159397625

Blanket

Posted February 4th, 2013 in class by admin

On Kompas Minggu

Posted February 4th, 2013 in class, Liputan by admin

Octiani Laraswati, owner Rajutan Mama Shop n’ Club dimuat sebagai narasumber kegiatan merajut. Saat ini merajut tidak hanya menjadi kegiatan wanita usia lanjut namun telah diminati oleh para wanita muda dari berbagai kalangan.

Liputan lengkapnya sbb :

source : http://nasional.kompas.com/read/2013/01/21/10305080/indahnya.kain.rajutan.dengan.sentuhan.personal–female

Indahnya Kain Rajutan dengan Sentuhan Personal

KOMPAS.com – Rajutan bukan sekadar produk kerajinan tangan. Jika dibumbui sentuhan kasih, sehelai kain rajut bisa menyampaikan berjuta makna. Ia menjadi hadiah terbaik yang dibuat dari ketekunan dan kesungguhan hati.

Keindahan itu antara lain tampak pada rajutan yang diproduksi Kait. Dari keterampilan tangan ibu-ibu di Malang, Jawa Timur, karya rajutan Kait kini dipasarkan di pusat perbelanjaan papan atas di Jakarta dan Surabaya serta Bali.

Berawal dari hobi, Direktur Kreatif Kait Lusiana Limono dan Manajer Pemasaran Kait Maria Chandra mulai memproduksi rajutan untuk skala komersial sejak awal 2010. Seluruh produk rajutan Kait dibuat dengan keterampilan tangan, ramah lingkungan, dan alami sehingga tidak memicu potensi alergi.

Produk awal yang mereka buat berupa perlengkapan kenyamanan bayi mulai dari topi, sepatu, selimut, hingga boneka mungil. Dari produk perlengkapan bayi, Kait mulai merambah ke produksi baju dan aksesori anak seperti bros serta penjepit rambut, hingga kain stola dan muffler (semacam selendang) untuk dewasa.

”Banyak yang datang ketika kami ikut pameran dan bilang produk kami mahal. Kami terus mencoba mengedukasi konsumen. Rajutan kami dibuat dengan tangan, dari bahan alami, dan bukan produk massal,” kata Maria.

Untuk satu produk rajutan, karyawan Kait membutuhkan waktu pengerjaan hingga dua pekan. Setiap produk menjadi unik karena dirajut dengan tangan. Proses merajut berlangsung sekitar satu pekan, diikuti dengan pencelupan yang bisa memakan waktu beberapa hari.

Pencelupan rajutan dengan pewarna alami seperti jati, kunyit, dan mahoni tergolong lama karena harus dilakukan berulang-ulang. Pewarna alami cenderung netral sehingga warnanya tidak muncul dalam sekali celup. Untuk menghasilkan warna krem, misalnya, dibutuhkan hingga empat kali celup.

Aktualisasi diri
Merajut, menurut Maria, membutuhkan keahlian, ketekunan, ketelitian, dan kesabaran ekstra. Kait tidak hanya mempekerjakan karyawan yang berjumlah lima orang, tetapi juga melibatkan ibu rumah tangga hingga pembantu rumah tangga di Malang yang turut belajar merajut pada waktu luang dan menyuplai rajutannya ke Kait.

Kelas merajut Rajutan Mama yang dibuka oleh Octiani Fitri Laraswati di Mal Depok Town Square, Depok, Jawa Barat, juga terbukti diminati banyak perempuan muda perkotaan. Berulang kali Octiani memberikan kelas merajut bagi karyawan di beberapa perusahaan di Jakarta.

”Pelatihan merajut di kantor mulai jadi tren. Merajut jangan dianggap hanya kegiatan nenek-nenek,” kata Octiani.

Kaum perempuan perkotaan mulai gemar merajut terutama untuk mengisi waktu luang. Ketika masih bekerja di sebuah perusahaan teknologi informasi, Octiani juga terbiasa merajut dalam perjalanan dari Depok menuju kantornya di Kuningan. ”Merajut bisa jadi sarana aktualisasi diri sekaligus melatih konsentrasi,” tuturnya.

Octiani sering kali diminta mengajar merajut untuk pemberdayaan ekonomi kaum perempuan di kawasan permukiman padat penduduk seperti di kawasan Srengseng Sawah, Jakarta Selatan. Hanya butuh empat kali pertemuan tatap muka, rata-rata siswa sudah bisa merajut produk rajutan sederhana seperti tempat telepon seluler.

Dengan modal berupa materi bahan baku yang murah dan keahlian merajut, kaum perempuan bisa diberdayakan untuk membuat produk unggulan bernilai jual tinggi. Bahan baku rajutan biasanya bisa dibeli seharga Rp 40.000 hingga maksimal Rp 200.000, dan menghasilkan karya rajutan dengan nilai jual hingga lebih dari Rp 500.000 per helai.

Selain orientasi ekonomi untuk menambah penghasilan, hobi merajut menjadi sarana untuk memberikan barang terbaik bagi orang-orang terkasih. Sebagian siswa sengaja belajar untuk membuat rajutan khusus sebagai hadiah dengan sentuhan pribadi.

Octiani membuka kelas merajutnya sejak 2003. Seiring dengan makin banyaknya jumlah siswa, Octiani melengkapi kelasnya dengan toko untuk menyediakan bahan baku benang dan jarum. Toko juga menjadi ruang pajang rajutan siswa berupa perlengkapan bayi, pakaian, tas, topi, hingga dekorasi rumah seperti taplak meja.

Kehangatan bahan
Kualitas produk rajutan, Octiani melanjutkan, ditentukan terutama oleh keterampilan perajut dan bahan baku benang. Perajut bebas berkreasi memproduksi ratusan model baju dan aksesori hanya dengan berbekal keterampilan tusukan dasar berupa tusuk rantai, crochet dobel, dan crochet tunggal.

Bahan baku benang rajut yang digunakan oleh rumah produksi Kait cukup beragam, mulai dari campuran katun sutra, serat bambu, hingga katun lokal. Untuk membuat rajutan dari bahan baku katun sutra yang superlembut ketika disentuh tangan ini, Lusiana menyatukan lima helai benang yang tiga helai di antaranya dari sutra.

Rajutan katun sutra produksi Kait antara lain berupa produk stola yang dijual dengan rentang harga Rp 1,2 juta-Rp 2,2 juta per helai selendang. Bahan baku katun sutra lainnya dibentuk menjadi mufflerdengan harga Rp 600.000-Rp 800.000.

Jika sutra menghasilkan rajutan yang lembut, bahan baku serat bambu bisa menciptakan kehangatan ekstra dari ketebalan serat benangnya. Rajutan dari empat helai benang serat bambu ini paling cocok digunakan untuk membuat aneka perlengkapan bayi karena hangat, alami, dan tidak menimbulkan alergi.

Benang serat bambu ini masih diimpor dari China dan mulai digemari konsumen dari awal tahun 2012. Selain rajutan polos, Lusiana dan Maria juga menambahkan sulaman untuk mempercantik produk. ”Rajutan serat bambu cocok dipakai untuk musim hujan seperti saat-saat ini,” ujar Maria.

Selain memberi kehangatan, perawatan produk rajutan tergolong mudah. Rajutan hanya perlu dicuci dengan sabun lembut tanpa soda atau sabun bayi. Jika disimpan, rajutan harus sesekali diangin-anginkan agar tetap awet dan nyaman digunakan.

(Mawar Kusuma)

 

Sumber :
Kompas Cetak